Aku masih ngga ngerti, napa masih ada aja orang yang suka nyakitin dirinya sendiri. Apalagi fisik. Biasanya mereka ngasi alasan kalo mereka ngerasa down banged n ngrasa ga ada jalan kluar dari permasalahannya. Dan ngga nutup kemungkinan rencana bunuh diri itu ada.

Sejatuh-jatuhnya aku, seenggaknya aku masih punya prinsip kalo bunuh diri tu dosa. Ngga bakal nyelesaiin masalah. Cara yang pengecut. Kalo nyakitin diri sendiri? Secara mental, mungkin masih ada kemungkinan, yang pasti itu malah lebih membuatku stress. Ga ada gunanya. Secara fisik? Ngga ah! Ngliat darah aja udah ngeri, apalagi nyakitin diri sendiri dengan cara-cara sadis kya ngiris pergelangan tangan dengan silet, de es be. Dulu waktu SMP sahabatku ada yang kya gitu, alasannya sdikit beda sih, tapi sama ngerinya juga. Nyang satu membuat ukiran nama n nama orang yang disukai pake silet, ditorehkan di tangan atau tempat-tempat yang ga wajar. Alasannya? β€œAku ngga tau, tapi aku ngrasa ini bukti nyata kalo aku emang suka dia.” o_O

Nyang kedua menggoreskan beberapa garis di daerah sekitar tangan, nyang pasti bukan dengan tujuan memotong nadi. Alasannya sih juga aneh, dia ngrasa ada kesenangan dan ketakutan tersendiri waktu itu. Waks!

Ada cerita juga sih, kalo ada yang ngelakuin hal itu kalo lagi kecanduan drugs. Syeremm..!!

Sebenci-bencinya aku pada hidup, aku masih menaruh harapan. Aku masih percaya kalo selalu ada jalan keluar. Aku percaya Qta diuji karena Qta sanggup menghadapinya. Bukankah pohon yang paling kokoh adalah pohon yang paling sanggup menahan badai? Qta diuji agar Qta semakin kokoh dan kuat dari hari ke hari. Qta diuji karena dengan itu Qta mendapat pilihan, Qta sanggup menghadapi atau Qta menyerah. Jadi…apa yang akan kau pilih? Sesulit apapun, aku akan memilih untuk bertahan dan sanggup menghadapi semua ini. Dengan sekuat tenaga dan hati.

Advertisements