Judulnya kyanya oks banged gitu yah, padahal se mo crita soal ngantre buat daftar STAN kmaren hehehehe..

Image hosted by Photobucket.com

14 Juli 2005 (11.02 am)
Me & My Father ke Balai Diklat IV di daerah Arjosari sana. Betapa shock-nya kita melihat antrean untuk ndaftar STAN mirip uler naga lagi maen barongsai (maap jayus).. Tapi sumpeh antrenya panjang boo! Suatu ketika bahuku dicolek seorang cewe,

“Mbak mbak… Yang kudu diserahin tu apa aja sih?”

(Sembari sok mikir dengan gaya Sherlock Holmes)
“Umm.. fotokopi SKHU yang dilegalisir, slip penyetoran uang ujian yang dari bank, pasfoto berwarna 3×4 3 lembar…”
“Itu aja kan..?”
(Mengangguk malas)
“Ngomong2, Mbak dari mana ya?”
(Rada lemot ni ceritanya, otakku kyanya lagi kram)
“Saya?”
(sembari menunjuk diri sendiri-sok imut)
“Iya..”

“Dari Malang..Mbak sendiri?”
“Wah enak ya deket..Saya dari Surabaya.”
Ga lama kemudian seorang ibu yang nungguin anaknya dengan ramah bertanya padaku.
“Mbak darimana?”
“Saya dari Malang.. Ibu darimana?”
(teteup bertingkah sopan-rada2 jaim bo!)
“Wah enak deket ya, saya dari Surabaya..”
(diem.. mikir : Critanya orang se-Jatim pada ke Malang buat daftar STAN??!!)
Dan dari kejauhan seorang satpam berkoar2 lewat megaphone, “Yang blum ambil formulir langsung ke Tenda biru! Jangan ngantri disini!”
(Tenda biru? Ada manten ya pak? Jadi inget lagunya Desy Ratnasari ;p)

En bener aja, ketika aku mo ngambil formulir, terlihatlah pemandangan yang sama : antrean kya uler naga lagi maen barongsai… (Shock! Seketika mata berkunang-kunang, eneg liat orang sgitu banyaknya..Phobia keramaian kali ya?)

15 Juli 2005, 10:23 am
Kali ini udah pasang strategi : mengerahkan bala bantuan sodara sendiri untuk bantuin ngantri + ngisi formulir. Kliatannya antriannya juga ga separah yang kemaren. Sodaraku ini udah ngantri skitar 1/2 jam, n ketika udah deket pintu, langsung disms, “Langsung Mbak!” Ya benar sodara2, tanpa perlu berpanas2an dan berdesak2an kaya pepes saya bisa langsung mendaftar dengan selamat hehehe.

Eits, dengan selamat?

Well, ngga juga, mengingat abis ditegur ma Pak Satpam, “Nanti kalo tes harus pake spatu!” dan dengan cueknya menjawab, “Beres Pak!” plus cengiran kuda. Nyerahin formulir, fotokopi SKHU de el el, ngelem foto, nyerahin ke panitia, dan langsung pulang! Gimana ngga, kepala da pening, cacing di perut udah pada demo, ngeliatin orang juga ga enak-pingin-nonjok-aja (esp. bapak2 tentara + satpam yang ga ramah blas) huhuhu…

Nyampe rumah, langsung tidur?
Ndak lah, makan dulu, blajar lagi-mbahas soal2 STAN taon lalu, nyelesaiin baca buku, baru tewas dengan sukses!!

Ada yang ndaftar STAN dan merasakan perjuangan berat seperti saya? ;p

pic : setiabhaktiwanita.com/usaha.php

Advertisements