Suatu malam Mom memijat kepalaku dengan hair tonic. Tak lupa sambil memberi petuah πŸ˜€

“Ya… kamu tuh udah dewasa… Kudu pinter-pinter merawat diri…”

Waduh, kalo udah kayak gini pasti ada hubungannya sama…

“Umur kamu tu udah hampir 20, masa-masanya pacaran…”

-_____-

“Kalo masih umur 20 sampe 25, masih gampang cari jodoh…”

Well, aku sendiri ga komentar apa-apa, walau aku nggak terlalu setuju sama kata-kata ibuku barusan. Aku yang ga becus ngurus diri sendiri ini sih pernah menyukai dan disukai cowok. Hihihi. Walaupun dengan yang terakhir ini kisahnya tragis (-__-“)

update 31 Juli 2007:

Tadi pagi The Heart-breaker maen ke rumah. Mom bilang, “Dia baek ya…” sambil bertanya-tanya tentang dia. Aku cuma bisa tersenyum. Baek? Mungkin karena dia sering maen ke rumah n nganterin aku pulang or ke kampus. Tapi mungkin sebulan ini aku nggak bisa ketemu dia coz dia ikut KKN-Tematik di dekat kampung halamannya.

“Dia pacarmu?”

Glek! Pertanyaan sulit. Pacar bukan, teman apalagi. Aku tak menjawab ya atau tidak. Nggak mungkin kan kalo aku bilang, “HTS Bu…” -___-

Advertisements