Sudah lama saya tidak nonton si kotak ajaib (baca:TV). Ataupun ditonton TV (tau kan orang-orang yang ketiduran di depan TV padahal TVnya masi nyala?)

Karena saya sibuk dengan… ujian? Yah, begitulah. Organisasi? Masih, masih ruwet urusannya. Belajar? Yaa… di depan komputer, sambil ngenet, dengerin musik (sekarang lagi dengerin X-Japan yang “forever love” versi akustik) :p

Tapi walaupun begitu, seringkali saya melihat kenyataan di rumah : bahwasanya semua orang di rumah (kecuali saya) doyan nonton SINETRON.Β  Apalagi saat prime-time (halah) dimana jam 6 sore, setengah 8 malam, setengah 9 malam dan jam 11 malam si kotak ajaib selalu menyala. Kalo ngga mengganggu produktivitas orang serumah si masih bisa dimaafkan, tapi kalo kebon binatang diabsenin satu-satu sama pembantu saya waktu gemes liat alur sinetron yang ga maju-maju alias mbulet ae? Ato sampe ibu saya belom mau berangkat praktek kalo belom selesai nonton sinetron?

Aduh.

Kotak ajaib, riwayatmu kini. Kok (masih) penuh sama sinetron ga mendidik (banyak caci maki, nangis ga jelas, marah-marah dsb) sih? Jadi inget pernah nonton salah satu karya dalam hello fest yang manteb banget, tentang berapa banyak kekerasan ditampilkan dalam sinetron selama 1 hari (lupa tepatnya kapan, cari sendiri ya di sini, aku cari ko malah keasyikan baca. he3)

Ah. Waktunya belajar. Heuhueheu. Besok ujian Sistem Manajemen Mutu neh, doakan lancar yah.. (-_-)

* = menurut dosen saya, tidak ada barang yang tidak bermutu, yang ada hanyalah barang yang bermutu baik atau bermutu buruk. (Hah! Itulah materi sistem manajemen mutu saya. Ngomongin mutu melulu. He3)

Advertisements