Hello, minna-san. Berjumpa lagi dengan saya *senyum innocent*. Kali ini postingannya tentang PR dari Big Sistah. Untuk postingan berikutnya nanti tentang acara hari Jumat kemaren (ada apa? ada saya donk hohoho).

1. Pertama kali naksir

Pertama kali naksir, waktu kira-kira kelas 6 SD. Naksirnya itu sama anak SD sebelah (kebetulan SD dulu satu kompleks dengan SD lain) gara-gara dulu waktu ada acara Pramuka yang ceritanya sedang berjalan-jalan ke Wendit secara ilegal (alias mblasak-mblasak lewat sungai dan semak-semak), kan ada ceritanya diceburin ke kolam (entah kolam apa danau, udah lupa), waktu naiknya ditolongin sama orang itu. Dan entah darimana naksir itu muncul, setiap kali aku ketemu dia pasti jadi malu-malu kucing. Hahaha. Padahal biasanya aku suka berantem sama temannya, si anak SD sebelah (hoi kamu yang pernah panggil aku monyet dan pernah aku panggil ayam, ingatkah kamu? :p)

2. First Love

Umm… first love ini terjadi waktu kelas 3 SMP. Untuk pertama kalinya aku percaya kalo witing tresno jalaran soko kulino alias cinta ada karena terbiasa dekat dengan dia (bukan kamu Tris :p). Bisa dibilang sebenarnya kami bermusuhan, saling bersaing satu sama lain, suka berantem (gini-gini waktu SMP udah ga ada bedanya sama yang laki-laki, luka lebam gara-gara berantem itu sudah biasa :p), tapi tetap bisa kompak sama temen-temen yang lain. Masa SMP memang menyenangkan 😀 Tapi tentu saja walau sudah dijodoh-jodohkan sama teman-teman sendiri, sampe sekarang yang namanya direct confession belum kesampaian :p

3. Pacaran pertama

Umm… pacar pertama ya? Orangnya baca ga ya? *celingak-celinguk*

Pacar pertamaku nun jauh disana (sekarang ada di Bandung). Dari awal kami ketemu di dunia maya (jaman mIRC merajalela, dan surat masih berjaya). Aku masih kelas 1 SMA di Malang, dia kelas 2 SMA di Banyuwangi. Pertemuan itu lumayan menggelikan, karena belom kenal tiba-tiba udah nanya, “Mau ga jadi pacarku?” dan dengan santainya aku bilang, “Ngantri dulu ya. Nih nomor urut kamu 54 :p”

Walau begitu akirnya kami saling kirim e-mail, saling kirim surat, smsan, telpon-telponan, sahabatan, pacaran (dan dari sini aku percaya kalo cinta itu datangnya dari persahabatan),  walo akirnya putus juga karena ga ada komunikasi.

4. Selingkuh Pertama

Ga inget :p Tapi jalan sama The Heart-breaker pasca-putus-karena-balik-ke-mantannya sih beberapa kali (tapi sekarang udah jarang ke rumah, terakir ke rumah waktu dia minta kopi bwat begadang nyelesaiin revisi laporan :p)

5. Sex Pertama

Belum merit, jadi belum ngerasain. Gimana ya rasanya? *plaks*

6. Operasi Pertama

Ga pernah. BTW dulu senjata pamungkas ibu kalo aku ga mau sekolah adalah, “Mau dioperasi ya?” :p

PR ini buat siapa aja yang mau ngerjakan *pasrah mode ON*

Advertisements